Sam Allardyce masuk untuk menyelamatkan Leeds dari degradasi EPL

Sam Allardyce masuk untuk menyelamatkan Leeds dari degradasi EPL

logo Leed United

Leeds United telah menunjuk spesialis degradasi Sam Allardyce untuk mencegah kejatuhan. [Image: Shutterstock.com]

Sam Allardyce: Juru Selamat Leeds?

Leeds United menunjuk Sam Allardyce sebagai manajer pada hari Selasa saat mereka mencoba bertahan dari degradasi dari Liga Utama Inggris.

tim Leeds yang diikat dengan Nottingham Forest untuk posisi ke-18 dengan 30 poin

Allardyce tidak dianggap sebagai manajer papan , tetapi dia spesialis membantu tim yang kesulitan menghindari bahaya degradasi ke liga yang lebih rendah. Dia memasuki tim Leeds yang sejajar dengan Nottingham Forest yang berada di urutan ke-18, dengan 30 poin (W7, D9, L18), tetapi unggul delapan gol karena selisih gol.

Everton membuat keputusan serupa dengan penunjukan Sean Dyche pada Januari. Meskipun itu belum terbayar dan The Toffees masih berada di urutan ke-19, Allardyce telah menarik kelinci itu .

Semua tentang hasil

Allardyce, 68, memiliki tingkat kemenangan 38,8%. Itu turun menjadi 33,3% di , meskipun dia rata-rata mencetak 1,26 poin per game, yang berarti 47,9 poin dalam 38 pertandingan musim. Itu cukup bagus untuk tempat ke-10 musim lalu dan itu lebih banyak poin daripada yang dicetak tim mana pun yang terdegradasi dari EPL pada tahun mereka kalah.

Pemain berusia 20 tahun itu mendapatkan pekerjaan manajerial pertamanya di Pantun jenaka pada tahun 1991. Dia mengelola berbagai klub Inggris sampai dia mendapatkan terobosan besar di Bolton pada tahun 1999. Dia tinggal di sana sampai tahun 2007, mengelola sebentar Newcastle United selama musim 2007-08 .

Reputasi Allardyce sebagai penyelamat tim dimulai pada tahun 2008 ketika dia terdaftar untuk menyelamatkan tim Blackburn yang sedang berjuang yang menduduki peringkat ke-19 di EPL pada Desember. Dua kemenangan dan enam pertandingan tak terkalahkan kemudian, tim menjadi stabil dan menyelesaikan tahun di posisi ke-15.

Gaya pragmatis dan tidak menarik hanya bagus untuk menyelamatkan poin di dasar klasemen.

“Big Sam” membuat perhentian berikutnya di West Ham United yang baru terdegradasi pada tahun 2011. Dia mengecam klaim bahwa gayanya yang pragmatis dan tidak menarik hanya bagus untuk menyelamatkan poin di dasar klasemen dan tidak akan cukup untuk memenangkan kembali Irons. ke kategori tertinggi.

Setelah banyak transfer, dia membantu West Ham finis ketiga di Kejuaraan EFL dan mengamankan promosi ke EPL dalam kemenangan playoff 2–1 atas Blackpool. Dia menggambarkannya sebagai “pencapaian terbaiknya”.

Sejarah terkini

Pada 2015, pemain asal Inggris itu pindah lagi, kali ini ke Sunderland. Klub finis di urutan ke-16 tahun sebelumnya dan ke-19 ketika mereka memasuki delapan pertandingan musim ini. Dia memulai dengan lambat tetapi memimpin beberapa kemenangan penting menjelang akhir musim yang membuat Sunderland finis dengan aman di posisi ke-17 dan mantan majikannya Newcastle terdegradasi dari EPL.

Big Sam membuat langkah berikutnya ke skuad Inggris pada tahun 2016, memenangkan satu-satunya pertandingannya, tetapi dipecat lebih dari dua bulan setelah tuduhan kelalaian.

Allardyce mengundurkan diri, dia hanya akan kembali untuk mengelola secara internasional

Tanpa gentar, dia bergabung dengan Crystal Palace pada Desember 2016 setelah mereka juga terancam degradasi. The Eagles menjamin keselamatan mereka dengan dua pertandingan tersisa musim ini dalam kemenangan 4-0 atas Hull City, tetapi Allardyce mengundurkan diri, dengan mengatakan dia hanya akan kembali untuk mengelola secara internasional.

Meski begitu, ia kembali ke Liga Inggris bersama Everton pada November 2017. Ia bergabung saat mereka berada di urutan ke-13 dan langsung memperkuat pertahanan sebelum mengakhiri tahun di posisi ke-8. Namun, para penggemar klub kesal dengan gayanya yang defensif dan tidak menarik, dan dia pergi di musim panas.

Allardyce akhirnya menyerah pada tahun 2021 sebagai orang yang bertanggung jawab atas West Bromwich Albion. Dia kontrak pada Desember 2020 ketika klub berada di urutan ke-19 dalam tabel, tetapi tidak dapat membalikkan peruntungan mereka. West Brom mengakhiri musim 19, tepat di mana masa jabatan Allardyce dimulai, dan terdegradasi untuk pertama kalinya dalam 17 musim.

Leeds tidak pernah menang dalam lima pertandingan terakhir mereka dan telah mencetak gol di setiap pertandingan selama itu. Para penggemar klub berharap degradasi West Brom dari Allardyce hanyalah penyimpangan.

#Sam #Allardyce #masuk #untuk #menyelamatkan #Leeds #dari #degradasi #EPL

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *