Pahlawan Napoli membuat kokain dengan mafia

Pahlawan Napoli membuat kokain dengan mafia

Siapakah Diego Maradona?

Tim sepak bola Italia Napoli secara matematis merebut gelar liga Serie A lima pertandingan sebelum akhir musim, mengakhiri paceklik gelar selama 33 tahun sejak Diego Maradona terakhir membawa mereka ke kejayaan.

Penggemar Napoli menyerbu lapangan setelah peluit akhir dibunyikan dalam hasil imbang 1-1 yang merebut gelar dengan Udinese dan menghabiskan hari-hari berjalan mondar-mandir dengan pakaian favorit mereka, menyalakan kembang api dan mengisi kota dengan lagu-lagu kemuliaan . .

Tapi sementara Neapolitan menikmati kegembiraan kemenangan modern, mereka tidak akan pernah melupakan legenda Maradona di dalam dan di luar lapangan, dari pesta kokain dengan massa hingga menjadi salah satu atlet terhebat yang pernah bermain olahraga.

Inilah kisah Diego Maradona, pahlawan Napoli dan ikon permainan.

Masa muda

Maradona lahir di Dique Luján, Argentina pada tanggal 30 Oktober 1960. Ia lahir dari keluarga miskin di pinggiran ibu kota Buenos Aires, di mana ia tinggal bersamanya, keempat saudara perempuannya (semuanya lebih tua) dan dua saudara laki-laki (keduanya lebih muda) . . kedua orang tua.

Orang tua Maradona memberinya bola sepak untuk ulang tahunnya yang ketiga. Keputusan tersebut menandai jalan yang berkomitmen pada permainan dan akhirnya mengubah hidup mereka selamanya.

Pada usia delapan tahun, pemain muda Argentina itu ditemukan oleh seorang pelatih muda, Francisco Cornejo, saat dia bermain untuk tim Bintang Merahnya. Dia segera dirujuk ke Argentinos Juniors, salah satu tim terbesar di Amerika Selatan.

Meskipun dia memiliki fisik anak-anak, dia bermain seperti orang dewasa”

“Ketika Diego datang ke Argentinos Juniors untuk uji coba, saya sangat terkesan dengan bakatnya dan saya tidak percaya dia baru berusia delapan tahun,” kata Cornejo. “Sebenarnya kami minta KTP-nya untuk dicek, tapi dia bilang tidak punya. Kami yakin dia menipu kami , meskipun dia terlihat seperti anak kecil, dia bermain seperti orang dewasa. Ketika kami mengetahui bahwa dia telah yang sebenarnya kepada kami, kami memutuskan untuk mengabdikan diri secara eksklusif kepadanya.

Tak butuh waktu lama bagi Maradona untuk sukses di klub barunya. Gerak kakinya yang halus bahkan membuatnya tampil untuk melakukan berbagai keterampilan sebagai hiburan selama turun minum pertandingan.

Pada tahun 1973 dan 1974, keajaiban muda memimpin timnya, sekarang dianggap sebagai salah satu tim pemuda terbaik dalam sejarah, untuk 141 pertandingan berturut-turut tanpa kalah. Dia naik pangkat begitu cepat sehingga sepuluh hari sebelum ulang tahunnya yang ke-16, dia dipanggil ke lineup awal untuk tim divisi Argentinos Juniors.

Naik peringkat

Debut Maradona menjadi ikon untuk pala dari bek lawan. Dia dipandang sebagai representasi dari bakat yang dilihat oleh pelatih mudanya dan banyak orang lainnya di usia hampir 16 tahun.

Dia menghabiskan lima tahun di klub, mencetak 116 gol dalam 166 penampilan dari posisi gelandang serang. Selama waktu , ia juga memimpin tim U-20 ke kejayaan Piala Dunia atas juara bertahan Rusia, mencetak enam gol dalam kompetisi tersebut.

Dia kemudian dipindahkan ke Boca Juniors, tim Argentina berpengaruh lainnya, di mana dia mencetak 28 gol lagi dalam 40 pertandingan. Dia hanya di sana untuk musim 1981-82 karena hubungan yang lemah dengan manajer, tetapi dia berhasil memanfaatkan waktunya dan memenangkan gelar liga.

Pada musim panas 1982, Maradona rekor transfer dunia £5 juta ($6,26 juta) ke raksasa Spanyol Barcelona. Waktunya di Spanyol pada akhirnya diisi dengan pasang surut yang tak terlupakan di dalam maupun di luar lapangan.

Di lapangan, Maradona sangat cocok untuk serangan Barcelona. Itu memenangkan Copa del Rey, Piala Liga Spanyol dan Piala Super Spanyol, yang membenarkan harganya yang tinggi. Salah satu momen paling ikoniknya dalam seragam Barcelona datang di El Clásico melawan Real Madrid. Dia melewati penjaga gawang lawan dan kemudian mendudukkan bek yang pulih sebelum memasukkan bola ke belakang gawang.

Gol tersebut sangat brilian sehingga para pendukung Madrid setempat mau tak mau bertepuk tangan. Sampai hari ini, dia adalah salah satu dari tiga pemain Barcelona yang mendapat tepuk tangan dari para pendukung Madrid di Santiago Bernabéu.

Momen yang menentukan kariernya

Meski sukses di lapangan, Maradona juga berjuang melawan penyakit, termasuk hepatitis dan patah pergelangan kaki yang dideritanya saat pertandingan melawan Athletic Bilbao.

Pertandingan terakhir Maradona untuk Barcelona terjadi pada tahun 1984 melawan Bilbao. Selama pertandingan, dia ditantang dengan keras dan kemudian diejek oleh pemain yang sama yang pergelangan kakinya patah dengan istilah xenofobia terkait warisan ayahnya.

lutut yang lain di kepala dan membuatnya pingsan

Di waktu regulasi, Maradona dan Miguel Sola dari Bilbao saling berhadapan. Sola, didukung oleh kemenangan 1-0 timnya, sekali lagi melontarkan kata-kata dan isyarat xenophobia pada Maradona, tetapi alih-alih mempertahankannya sebagai perang kata-kata, Maradona menanduk Sola ke tanah. Dia menyikut pemain Bilbao lain di dekatnya dan kemudian memukul kepala pemain lain dengan lutut, membuatnya pingsan.

Sisa pemain dari kedua belah pihak masuk dan terlibat perkelahian besar-besaran, semuanya di depan raja Spanyol Juan Carlos dan 10.000 penggemar lainnya yang menghadiri pertandingan tersebut. Lebih dari separuh warga Spanyol juga mengikuti pesta itu.

Pada saat semuanya dikatakan dan dilakukan, ada 60 personel yang cedera di kedua tim. Seorang eksekutif mengatakan Maradona tidak punya jalan kembali dan menjualnya ke Napoli dengan biaya rekor dunia lain sebesar £6,9 juta ($7,51 juta).

Sementara banyak pemain tidak pernah pulih dari kontroversi, tahun-tahun terbaik dalam karir Maradona datang di Italia, di mana stadion Napoli sekarang menyandang namanya.

Diego Maradona: pahlawan Napoli

Maradona adalah pilar harapan bagi Napoli. Sepak bola Italia didominasi oleh Juventus, AC Milan, Inter Milan, dan Roma, dan kesenjangan ekonomi antara Italia utara dan selatan sangat besar. Namun terlepas dari itu, ada keyakinan bahwa Maradona, dilihat dari dunia lain, dapat membawa mereka menuju kejayaan.

“[No] walikota, rumah, sekolah, bus, pekerjaan dan sanitasi, tidak ada yang penting karena kami memiliki Maradona,” kata surat kabar itu.

Koran itu sangat akurat. Maradona dengan cepat diberi ban kapten dan, pada tahun 1987, membawa Napoli meraih gelar liga pertama mereka. Jalan-jalan Napoli dibanjiri dengan perayaan karnaval 24 jam dan paduan suara kemenangan.

Pemain pendek Argentina itu menjadi pahlawan lagi pada tahun 1990 ketika, setelah menjadi runner-up di setiap musim , Napoli memenangkan gelar liga kedua mereka, mengalahkan AC Milan dengan selisih dua poin.

Tapi sementara semua ini terjadi, Maradona memiliki kehidupan malam yang intens. Dia sering menghadiri pesta pribadi untuk anggota massa lokal untuk mendapatkan kokain yang tinggi dan tetap keluar sampai matahari terbit. Pada malam dia tidak berpesta, dia keluar di klub malam bersama rombongannya.

“Diego, sejauh penggunaan kokainnya, dia mengalami pelecehan serius dan kehidupan malamnya menjadi legendaris,” kata Jimmy Burns, yang kemudian membuat film dokumenter tentang kehidupan Maradona berjudul tangan Tuhan. “Dia menyukai gaya hidup seperti itu, pesta yang berlangsung lama. Dia menawan, semua orang ingin dengannya, dia adalah dewa di bumi.”

Maradona sangat aktif sehingga dia sering menghilang pada hari-hari di antara pertandingan, tetapi entah bagaimana, dia akan menjadi pemain terbaik di lapangan pada hari pertandingan.

jatuh dari kemuliaan

Hampir pukul 04:00 suatu pagi di tahun 1991, Maradona menelepon seorang anggota mafia dan memintanya untuk menghubungkannya dengan seorang pelacur, seperti yang biasa dia lakukan selama berada di Naples. Saat berbicara dengan wanita di telepon, dia memintanya untuk berbicara dengan putranya yang masih kecil, seorang penggemar Napoli yang jatuh cinta dengan Maradona. Dia mematuhi penggambaran statusnya yang aneh tapi pas sebagai sosok yang lebih besar dari kehidupan di kota.

Agen federal mendengarkan percakapan melalui penyadapan telepon

Apa yang tidak diketahui Maradona adalah bahwa ketika dia mewujudkan impian pemuda itu, dan juga menemukan inspirasi untuk malam itu, agen federal mendengarkan percakapan melalui penyadapan telepon. Mereka menggunakannya sebagai bukti kepemilikan dan distribusi kokain, karena dia menggunakan obat tersebut sebagai pembayaran untuk pelacur.

Pada bulan April, dia gagal dalam tes zat yang menemukan jejak kokain dalam sistemnya. Dia diberi skorsing 15 bulan dari sepak bola dan melarikan diri ke Argentina. Dia di bawah pengawasan dan pelecehan terus-menerus dan akhirnya dipenjarakan di tanah airnya.

Maradona membuat 61 caps untuk Sevilla, Newell's Old Boys dan Boca Juniors selama beberapa tahun berikutnya sebelum pensiun pada 1997. Dia terjun ke manajemen penuh waktu pada 2008 dan bahkan menghabiskan beberapa tahun memimpin tim nasional Argentina, tetapi tidak menemukan konsistensi. sukses. .

Dia meninggal pada tahun 2020 pada usia 60 tahun setelah menderita serangan jantung. Tubuhnya babak belur oleh penggunaan narkoba selama bertahun-tahun, begadang, dan stres yang luar biasa.

Diego Maradona dikenang sebagai salah satu pesepakbola terbaik sepanjang masa dan yang berpakaian terbaik untuk Napoli.

Itu diabadikan dalam sejarah Italia pada tahun 2020 dengan mengganti nama yang sekarang menjadi Estadio Diego Armando Maradona, markas Napoli.


#Pahlawan #Napoli #membuat #kokain #dengan #mafia

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *